Tuesday, 10 January 2012

Nikmat dan Musibah Ujian Kehidupan

Assalamualaikum, pada petang yang nyaman ini bersyukur saya ke hadrat Allah S.W.T kerana memberi saya peluang dan ilham untuk sama-sama berkongsi ilmu dengan sahabat-sahabat sekalian.
                                                     Ucaplah Alhamdulillah
                                                     syukur kita kepada Allah
Mesti sahabat-sahabat pernah mendengar ayat di atas, ia merupakan permulaan bagi lagu "Syukur" nyanyian Raihan. Syukur memberi makna yang tidak terhingga. Allah S.W.T telah menjamin di dalam Al-Quran, barang siapa yang bersyukur maka Allah akan menambah nikmat kepada orang tersebut. Sudahkah kita bersyukur? Sudahkah kita merasakan tambahan nikmat atas syukur kita?Adakah kita ingin mendapatkan nikmat yang lebih besar lagi? Lupakan mengeluh wahai sahabat-sahabatku, mulailah perbanyakkan syukur.
Di sini saya ingin berkongsi sedikit pengalaman saya bersama-sama dengan sahabat-sahabat sekalian. Pada petang yang sibuk, ketika saya baru sahaja turun dari sebuah bas, ternampak saya akan seorang remaja yang tidak sihat dimana dia terencat akal. Dia menjerit-jerit memanggil emaknya yang sedang membeli barang di seberang jalan perhentian bas. Namun, adiknya yang berumur lebih kurang 10 tahun memujuk abangnya supaya bersabar menunggu emak dan ayah di stesen bas. Saya melihat sahaja telatah dua beradik itu. Setelah emak dan ayahnya kembali ke stesen bas, pilunya rasa hati ini melihat emak dan ayah kepada dua beradik itu cacat penglihatan. Perjalanan mereka dipandu dengan sebatang tongkat. Menitis air mata ini melihat keluarga itu yang begitu cekal hati menerima setiap dugaan Allah. Mereka menjalani kehidupan dengan berbekalkan semangat yang kuat. Tidak dinafikan, belum tentu saya sendiri tabah sekiranya berdepan dengan dugaan sebegitu. Saya melihat keluarga itu sentiasa bergelak tawa sesama mereka. Maka dengan itu, kita sebagai hamba Allah yang diciptakan dengan sempurna pancaindera perlulah bersyukur dengan nikmatnya.

"Dan Allah mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (akal fikiran), tetapi sedikit antara manusia yang bersyukur" (As-Sajadah:9)

"Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambah nikmat kepada kamu dan jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabku amatlah pedih"(Ibrahim:7) 

Untukcmeningkatkan rasa syukur, ciptakanlah 'Feeling Good'. Dengan bersyukur akan membuatkan kita lebih bahagia. Perasaan kita menjadi lebih baik dan hati kita akan menjadi lebih tenang. Fikiran kita akan fokus kepada berbagai kebaikan yang kita terima. Maka dengan itu, jadilah kita orang yang bersyukur.


Syukur itu sifat mulia,
 Hindar dari tamak haloba,
Rasa cukup apa yang ada,
                                                              Hati tenang hidup bahagia.



No comments:

Post a Comment