Friday, 3 February 2012

Yang dipuji dan dikeji

Mengapakah,
Percaturan hidup ini tidak adil?
Yang cantik dipuji,
Yang hodoh dikeji,
Bukan kita yang meminta,
Ia takdir pencipta,


Cuma satu yang dipinta,
Yang dipuji usah meninggi diri,
Ingat satu masa,
Semuanya akan hilang,
Yang cantik tetap akan hodoh,
Semuanya hanya sementara,
Pinjaman Yang Maha Esa.


Yang dikeji usah menyembunyi,
Apa perlu dipeduli,
Kau penentu diri,
Bukan Wajah yang dipuji atau dikeji.


Nantikan tiba hari,
Yang cantik dan yang hodoh,
kan menghadap illahi,
Kalau rumahnya jarang dikunjungi,
kemana hala diri?
Apa nak jadi,
SyurgaNya jangan dimimpi,
Ingatlah wahai teman sejati,
Ganjarannya hanya yang memiliki hati yang suci.

No comments:

Post a Comment